Beranda Palembang Wajah Kumuh di Balik Kemajuan Palembang

Wajah Kumuh di Balik Kemajuan Palembang

0

PALEMBANG – Seiring dengan suksesnya menjadi salah satu tuan rumah even olahraga terbesar di Asia, yakni Asian Games 2018 lalu, Kota Palembang terus menunjukkan perkembangan pembangunan, baik dari infrastruktur, maupun sektor perekonomian seperti industri perhotelan. Bahkan, Palembang menjadi kota pertama yang memiliki transportasi massal modern di Indonesia, yakni Light Rail Transil (LRT).

Hanya saja, di balik pembangunan pesat tersebut, keberadaan kawasan kumuh masih menjadi permasalahan utama. Seperti di kawasan Rumah Susun (Rusun) 26 Ilir. Meski berada di pusat kota pempek, namun kondisinya di lokasi ini cenderung terkesan kumuh.

Kawasan kumuh di Rusun 26 Ilir (abp/urban Id)

Beberapa tahun lalu, pemerintah daerah bersama dengan Perum Perumnas berencana merevitalisasi rusun ini menjadi semi apartemen. Namun, rencana tersebut hingga saat ini tak kunjung terealisasi.

Rusun 26 Ilir terdiri dari 53 blok, letaknya persis di pusat Kota Palembang (abp/Urban Id)

Manajer Rusun 26 Ilir, Jonika mengatakan, rusun terdiri dari 53 blok yang berisi 3.584 unit. Bangunan ini pun sudah didirikan sekitar tahun 1980’an. Sementara rencana revitalisasi, dirinya mengaku belum mengetahui persis kapan akan dimulai.

“Kami belum bisa memastikan kapan rusun ini mulai direvitalisasi. Sebab hal itu merupakan wewenang pemerintah daerah sebagai pemilik lahan,” katanya, Senin (4/3).

Sejumlah anak yang tinggal di pemukiman Rusun 26 Ilir (abp/Urban Id)

Hanya saja, kata dia, saat ini pihaknya tengah merampungkan proses pendataan Hak Guna Bangunan (HGB). Setelah itu, dilanjutkan dengan meminta warga agar menyerahkan berkas kepemilikan HGB tersebut.

“Bila itu semua sudah selesai baru akan dilakukan pembongkaran. Target kami tahun ini harus selesai,” katanya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here